Obrolan Masalah Bunga Bank dan Riba

31 Maret 2009 pukul 17:36 | Ditulis dalam Ekonomi Islami | 4 Komentar

Obrolan Masalah Bunga Bank dan Riba

Pada kesempatan kali ini, saya akan menceritakan tentang obrolan saya dengan teman dekat yang bernama Jayen (bukan nama sebenarnya) tentang masalah bunga bank dan Riba. Obrolan ini terjadi sekitar awal bulan Desember 2008. Kalimat yang saya cetak tebal adalah inti dari setiap pembahasan yang ingin saya sampaikan.

Sore itu ketika saya sedang sedang duduk-duduk sambil melamun di selasar mesjid kampus UGM, tiba-tiba datang si Jayen dari belakang menepuk bahu saya lalu duduk di samping saya. “Heh bro, ngapain loe bengong disini, entar kesambet loh. Loe tuh kayak orang yang baru saja kehilangan kucing kesayangan.” Dia memulai pembicaraan. “ya ilah bro bro, kau ngagetin aku aja, mbok ya salam dulu kek, ini malah langsung aja nyerocos kayak burung kutilang loe, ngagetin gue aja loe.” Jawabku kesel lamunanku terputus gara-gara dia. Bagiku, lamunan itu penting, karena dari lamunan itu suka banyak muncul inspirasi.

“sorry bro, lagian kenapa sih loe kayak orang yang lagi sedih gitu, kayak orang yang habis digigit vampire, pucat gitu, ga kayak biasanya.” Ku jawab, “gue lagi patah hati nih bro.”

Jayen: “patah hati kenapa?”

Saya: “kau tahukan si Wati (nama samaran) yang lagi ku kader jadi ibu dari anak-anak gue ntar, ternyata dia tuh dah pacaran sama si Syam.”

Jayen: “nyantai aja kali bro, selama janur kuning belum melengkung, loe masih ada kesempatan mendapatkannya. Kalaupun dah melengkung, tenang aja bro, kau masih punya kesempatan mendapatkan jandanya ntar kalau si syam dah mati atau menceraikan dia. Makanya bro, doain mereka supaya putus.”

Saya: “dasar loe, sadis baget sih loe. Ga mungkinlah gue ngelakuin itu. Secara, gue sayang ma dia. Ga mungkinlah gue nyakitin dia dengan sengaja. Doain dia putus sama aja gue nyakitin diakan?

gue disini mau menenangkan diri, eh malah ketemu loe, pengganggu sejati kehidupan gue, bukannya loe bantu gue menenagkan diri, malah bikin gue jadi tambah gila. Emangnya loe, meskipun si Jamilah dah nikah, masih aja loe pikirin dia dan menungguin dia jadi janda, gue ga bisa kayak loe, emang cewe di dunia ini dah limit apa?”

Jayen: “rese loe, siapa lagi yang mikirin si Jamilah, gue dah punya punya proyek baru lagi, lebih cantik bro, anak D3, gue kenal dia pas lagi iseng ke perpus D3, anak ‘tarbiyah’ bro.” Maksud ‘tarbiyah’ disini adalah akhwat-akhwat yang suka liqo (kajian kecil) yang merupakan salah satu bentuk pengkaderan sebuah partai yang suka ngaku-ngaku partai kita semua.

Saya: “siapa?”

Jayen: “rahasia bro, entar kalau dah jadi, gue kasih undangannya ke loe.”

Saya: “dasar loe, udah sana pergi, gue mau bertapa dulu cari wangsit, kau malah ganggu gue aja dari tadi.”

Jayen: “justru tujuan gue emang mau ganggu loe, gue mau tanya tentang bunga bank dan riba, gue masih bingung nih.”

Saya: “Ah loe, selalu bertanya disaat yang ga tepat, loe tau kan gue lagi patah hati, malah kau suruh aku menjelaskan bunga bank ke loe, sadis banget sih loe.”

Jayen: “Justru itu bro, kalau loe lagi stress atau susah gini, otak loe lebih encer dari biasanya. Justru kalau loe lagi sehat, otak loe itu jadi gila. Ga bisa serius. Lagian kalau loe patah hati, jangan dilamunin atau disesalin, itu malah buat loe jadi menderita. Udah patah hati, menderita pula. Kan loe rugi banget. Mendingan loe alihkan pikiran loe ke hal-hal lain, supaya loe cepat melupakan hal itu, dan biar loe cepet kembali seperti loe yang biasanya, Error, jail, nyebelin, sok tahu, cerewet, ga bisa diem, liberal, nyeleneh dan aneh.”

Saya: “dasar loe, tapi kadang-kadang otak loe bisa waras juga dikit. Ada benernya juga omongan loe.”

Jayen: “dasar loe, jadi ga loe ajari gue tentang bunga bank dan riba, entar gue akuisisiin (beliin) loe nasi telor.”

Saya: “bener yah? Emang buat apa sih loe tanya-tanya tentang bunga bank dan riba segala, biasanya juga loe ngajak gue ngobrol soal akhwat.”

Jayen: “gue pingin tahu aja, soalnya gue bentar lagi mau ikut short course bank syariah yang diadain LEBI FEB UGM itu, katanya sebelum pelatihan ada pre test gitu, gue takut entar ada pertanyaan tentang bunga bank, jadi gue minta loe jelasin dulu ke gue.”

Saya: “tumben loe ikut-ikutan kegiatan kayak gitu, sukur deh, loe dah insaf, walau dikit, lumayanlah. Tapi beneran, saat ini gue lagi ga punya ide mau mulai dari mana, gini aja loe tanya ke gue tentang hal-hal yang belum loe ngerti dari bunga bank. Kalau gue bisa jawab, insya Allah gue jawab, kalau enggak ya entar gue tanya dulu sama suhu (guru) gue”

Definisi riba

Jayen: “ya udah, kita mulai dari definisinya dulu deh, setahu loe, riba itu apa sih?

Saya: “Karena loe bertanya tentang bunga bank dan riba, maka sekarang gue cuma menerangkan riba nasi’ah karena bunga bank termasuk jenis riba ini. Setahu gue sih, riba itu tambahan yang disyaratkan terhadap uang pokok tanpa ada transaksi pengganti yang disyaratkan. Yang harus kau perhatikan lebih dalam adalah kata disyaratkan. Jadi kalau kau pinjam duit ke aku Rp 10.000 terus aku mensyaratkan entar kembalinya harus 10.050 maka Rp 50 itu riba. Tetapi kalau aku tidak mensyaratkan kamu untuk memberikan tambahan pada uang pokok yang loe pinjam, tetapi ketika pembayaran kau ngasih aku Rp 15.000. Rp 10.000 untuk membayar utang dan Rp 5.000 untuk hadiah buat gue maka ini bukan riba. Loe ngertikan letak perbedaan dua kondisi diatas? Perbedaannya adalah disyaratkan atau tidak atas tambahan uang pokok tersebut.

Yang ngasih Syarat adalah yang ngutang

Jayen: “gimana kalau gue ngomong gini,’pinjemin gue uang Rp 10.000, entar dua hari lagi gue kembaliin Rp 15.000’ dalam kasus ini tambahan itu yang mensyaratkan adalah gue yang minta utang bukan loe yang ngasih utangan dan itu gue kasih loe Rp 5.000 atas keridhoan dan keikhlasan gue, karena loe dah baik ngutangi gue ketika gue kesusahan, apa itu termasuk riba?”

Saya: “kalau menurutku itu bukan riba karena riba itu terjadi kalau yang memberi syarat tambahan adalah orang yang memberi utangan. Dalam contoh kasus diatas, kalau gue ngasi syarat loe harus mengemlalikan lebih dari pokok pinjaman, maka itu riba. Tetapi kalau gue ga ngasih syarat tambahan atas pokok pinjaman, tetapi loe ngasih pembayaran lebih dari pokok, besarnya tambahan itu atas kemauan loe, loe ikhlas ngasih tambahan itu sebagai hadiah buat gue, ya itu bukan riba. Soalnya Nabi Muhammad saw itu kalau beliau bayar utang biasanya suka lebih besar dari pokok utangnya dan beliau mensunahkan hal ini selama kelebihan itu bukan disyaratkan oleh si pemberi utang.

Yang Ngutang Ridho ngasih Tambahan Atas Uang pokok pinjaman

Jayen: “Misalnya gue pinjem duit ke loe Rp 10.000, loe mensyaratkan kalau gue harus ngembaliin Rp 10.050. ada tambahan Rp 50. gue pikir tambahan Cuma Rp 50 itu kan kecil banget, jadi gue ikhlas dan ridho banget dengan syarat yang loe kasih. Gue kan ikhlas dan ridho nih ngasih loe tambahan Rp 50. Piye bro, itu riba ga?”

Saya: “sebelum gue jawab, loe jawab dulu pertanyaan gue, kalau loe ngelakuin zina ma si Jamilah, loe dan dia ngelakuinnya suka sama suka, ikhlas, dan saling ridho. Itu dosa ga?”

Jayen: “ya dosa lah bro, zina itu kan dosa.”

Saya: “pokoknya intinya bro, kalau ada syarat penambahan atas pokok pinjaman dan yang mensyaratkan itu yang ngasih pinjaman, itu riba. Riba itu haram dan perbuatan dosa. Kalaupun yang melakukannya itu saling suka sama suka, saling ikhlas, saling ridho, yang namanya perbuatan dosa atau yang dilarang, yah tetep haram. Kalau loe ngawinin adik loe yang cewe, loe ridho dan ikhlas kawin sama dia begitu juga adik loe, apakah perkawinan loe itu jadi sah? Apakah jadi halal? Perkawinan itu tetap dilarangkan.”

Apakah Bumga Bank Riba?

Jayen: “menurut loe, bunga bank itu riba bukan?”

Saya: “setahu gue, ketetapan bunga bank itu riba sudah menjadi kesepakatan mayoritas ulama di seluruh dunia. Dulu gue pernah nerangin ke loe kan bahwa Rasulullah pernah bersabda, kalau terjadi perbedaan pendapat di antara umatnya, beliau menyuruh kita untuk mengikuti pendapat yang paling banyak diikuti oleh ummatnya atau sering disebut sebagai pendapat ‘jumhur ulama’ atau pendapat mayoritas ulama, karena beliau menjamin bahwa tidaklah umatnya akan bersepakat untuk perbuatan maksiat. Yang dimaksud kesepakatan umatnya disini tentunya kesepakatan umatnya yang berilmu atau kesepakatan ulama.

Loe tahu sendiri MUI sudah menfatwakan haram bunga bank. Fatwa itu disusun oleh ulama-ulama dari seluruh Indonesia dan juga para pakar ekonomi. Terus Majelis Tarjih Muhammadiyah juga sudah mengeluarkan fatwa haramnya bunga bank. Begitu juga fatwa yang dikeluarkan dalam mu’tamar kedua Majma’ul Buhuts Al Islamiah, muktamar itu diikuti oleh para ulama dan fuqaha dari 35 negara Islam plus para pakar ekonomi dunia. Dalam muktamar itu diputuskan salah satunya bunga bank haram. dan masih banyak lagi fatwa para ulama atau fatwa-fatwa lembaga fatwa di dunia ini yang mengeluarkan fatwa haramnya bunga bank.

Namun ada sebagian ulama yang menghalalkan bunga bank seperti syaikh Dr. Muhammad Sayyid Thanthawi. Namun fatwa beliau ini sudah dibantah oleh banyak sekali ulama didunia. Salah satu kesalahan fatal fatwa beliau adalah kesalahan atas pendefinisian riba dan tafsir atas beberapa hadis tentang riba. Maklum, beliau adalah ulama ahli tafsir Al Quran. Beliau bukan ahli fikih. Meskipun demikian, kita tetap menghormati beliau karena keshalehan, keulamaan, dan keahliannya dalam menafsirkan Al Quran. Salah dalam memberiakan fatwa atau ijtihad kadang-kadang dilakukan oleh para ulama dari sejak dulu.”

Jayen: “Apa alasan atau argumentasi yang menyebabkan bunga bank itu riba?”

Saya: “seperti yang gue jelasin diatas, riba terjadi kalau ada syarat penambahan uang pokok pinjaman yang disyaratkan oleh si pemberi utang kepada yang ngutang. Bunga bank melakukan itu ga?”

Jayen: “maksudnya?”

Saya: “kalau loe pinjem duit ke bank, loe harus mengembalikan pokok pinjaman beserta bunganyakan? Yang menetapkan besarnya bunga siapa? Pihak bank kan? Jadi yang mensyaratkan tambahan atas pokok uang pinjaman adalah pihak bank yang ngasih utangan. Itu riba kan? Meskipun bunga bank itu kecil, itu tetap riba.”

Menabung di bank konvensional tanpa mengambil bunga

Jayen: “menurut loe, boleh ga kita nabung di bank konvensional yang menerapkan bunga bank, tetapi kita tidak mengambil bunganya?”

Saya: “sebelum gue jawab pertanyaan loe, gue mau tanya dulu ke loe. Misalnya loe jualan pisau, terus gue beli pisau dari elo. Terus loe tanya ke gue, buat apa gue beli pisau itu. Terus gue jawab kalau pisau itu buat bunuh orang. Terus loe jual pisau itu ke gue. Lalu gue bunuh orang menggunakan pisau yang gue beli dari loe. Kira-kira menurut loe, loe ikut dosa ga?

Jayen: “ya ikut dosa.”

Saya: “kenapa?”

Jayen: “karena gue tahu kalau loe beli pisau itu untuk membunuh. Membunuh orang itu dosa. Meskipun tahu, gue tetep menjualnya ke loe. Itu sama aja gue bantu loe membunuh tuh orang.”

Saya: “begitu juga kalau loe nabung di bank yang menerapkan bunga. Loe tahu kalau tuh uang tabungan loe akan disalurkan untuk ngasih utang berbentuk kredit dengan sistem bunga yang riba kepada orang lain atau tuh uang digunakan untuk membeli SBI yang menggunakan sistem bunga. Berarti loe sama aja memfasilitasi bank untuk melakukan riba.

Meskipun demikian, dalam kondisi darurat, menurut gue, kita masih boleh punya rekening di bank konvensional. Misalnya, loe kerja di kantor akuntan publik. KAP tersebut mewajibkan loe punya rekening di bank konvensional buat transfer gaji loe. Maka itu boleh saja loe punya rekening. Tetapi sebisa mungkin loe, sehabis uang itu ada di rekening bank itu, loe cepet-cepet transfer ke bank syariah atau loe cairkan. Contoh kedua kalau loe tinggal di daerah terpencil, disana belum ada bank syariah. Tetapi loe sangat membutuhkan jasa bank untuk membantu bisnis loe baik untuk transfer duit dan simpan duit, menurut gue, dalam keadaan darurat kayak gitu ga apa-apa loe punya rekening di bank konvensional.”

Bekerja di bank yang menerapkan bunga bank

Jayen: “bagaimana hukum orang yang bekerja di bank yang berbasis bunga?

Saya: “Loe tahu sendirikan kalau di dalam salah satu ayat Al Quran dijelaskan berdosanya orang yang memberi pinjaman uang dengan riba, yang dikasih utangan itu, saksinya, dan pencatatnya. Berarti orang yang bekerja di bank yang berbasis bunga itu sejatinya hukumnya haram.

Tetapi untuk kasus dan kodisi masyarakat Indonesia sekarang memang, pengharaman itu untuk sementara tidak bisa diterapkan. Perlu pentahapan dalam menerapkan hukum syariah. Seperti pengharaman minuman keras. Allah tidak langsung mengharamkan minuman keras ketika zaman Nabi Muhammad saw. Tetapi bertahap. Pertama turun ayat yang mengharamkan mabuk ketika sholat, berarti mabuk ketika tidak sedang sholat masih boleh. Lalu tahap kedua turun ayat yang menyatakan minuman keras itu lebih banyak mudharatnya/ bahayanya daripada manfaatnya. Tahap ini belum mengharamkan minuman keras, Cuma anjuran untuk meninggalkan kebiasaan minuman keras. Baru tahap ketiga Allah mengharamkan minuman keras.

Kenapa Allah melakukan pentahapan dalam masalah minuman keras? Kalau Allah langsung mengharamkan minuman kelas padahal ketika awal Islam datang, para pemeluk agama Islam paling awal (sahabat nabi paling awal masuk Islam) banyak sekali yang sudah kecanduan minum minuman keras, tentu akan memberatkan mereka. Dan mungkin saja mereka jadi murtad lagi. Mudharatnya lebih besar. Makanya pelarangan itu secara bertahap, tidak sekaligus. Ketika mereka sudah mulai mengurangi minum minuman keras, ketika keimanan mereka sudah kuat, barulah pengharaman minum minuman keras itu oleh Allah SWT diterapkan.

Begitu juga dalam mengharamkan bunga bank. Para ulama tidak langsung mengharamkannya. Kalau sejak dulu bunga bank diharamkan dimana belum ada sistem atau lembaga pengganti bunga bank atau perbankan yang lebih islami, padahal keberadaan bank bagi suatu negara sangatlah vital, maka para ulama tidak dulu mengharamkan bunga bank. Bahkan dulu banyak ulama yang membolehkan bunga bank dengan alasan kemaslahatan ummat lebih diutamakan dan keadaan masih dianggap darurat. Tetapi beda dengan sekarang dimana kita sudah memiliki sistem yang lebih Islami dan sudah banyaknya lembaga keuangan salah satunya dalam bentuk bank yang lebih islami walaupun masih banyak banget kekurangannya. Maka, pengharaman bunga bank sudah saatnya dilakukan. Alasan bolehnya bunga demi kemasylahatan ummat atau darurat sudah gugur.

Walaupun demikian, meskipun sejatinya secara fikih bekerja di bank konvesional yang menerapkan bunga itu haram hukumnya, menurut gue, saat ini masih dalam kondisi darurat. Mengharaman bekerja di bank konvensional jauh lebih banyak mudharatnya daripada membolehkannya. Rasulullah pernah mengharamkan hukuman potong tangan bagi pencuri ketika masa perang padahal Allah mensyariatkan potong tangan bagi orang yang mencuri dan Nabi pernah melarang membunuh orang munafik padahal Al Quran membolehkannya. Apakah Nabi melanggar perintah Allah? Jelas tidak. Karena dalam keadaan tertentu atau darurat, boleh kita memiliki keputusan lain yang berbeda dengan syariat Islam. Kalau bahaya membolehkan sesuatu dalam kondisi darurat jauh lebih banyak daripada maslahatnya, maka kita boleh punya keputusan lain yang berbeda dengan syariat. Misalnya pelarangan membunuh orang munafik atau menghukum potong tangan ketika perang, itu dilakukan karena akan dijadikan alat atau senjata oleh orang-orang kafir yang jadi musuh-musuh Nabi untuk mendiskriditkan dan menyerang ajaran Nabi Muhammad saw bahwa nabi suka membunuh atau menyakiti orang yang sudah masuk Islam. Hai ini akan menciptakan kesan yang buruk terhadap ajaran Islam. Dalam keadaan darurat atau dalam keadaan ketika mengikuti syariat lebih banyak mudharatnya dari pada maslahatnya, maka boleh tidak menjalankan syariat tetapi hanya seperlunya saja dan hanya untuk sementara sampai keadaan darurat itu berakhir.

Kembali ke masalah bekerja di bank yang menerapkan sistem bunga, dalam hal ini perlu pentahapan dalam menerapkan hukum seperti terjadi dalam hal pengharaman minuman keras. Karena keadaan masih darurat. Andai pengharaman itu dilakukan, berarti orang yang bekerja di bank ribawi itu jadi berdosa, kalau mereka keluar dari pekerjannya, tentu akan terjadi bahaya yang besar berupa pengangguran yang sangat banyak dan keadaan perekonomian nasional bisa terancam krisis. Seperti kita tahu, aset perbankan syariah di Indonesia masih sekirar 2% daripada total aset perbankan nasional. Tidak mungkin dengan kekuatan masih 2% bisa menampung limpahan dana dan nasabah dari perbankan konvensional. Ditambah lagi sumber daya manusia yang mengerti tentang sistem perbankan syariah di Indonesia masih sangat sedikit. Sekarang ini kebanyakan pekerja di bank syariah mereka itu karbitan. Maksud karbitan disini adalah mereka orang yang bekerja di bank konvensional dulunya, lalu ditraining beberapa bulan tentang sistem perbankan syariah. Akibatnya, banyak kita temui pegawai atau manajemen bank syariah yang masih memakai pola pikir sistem bank konvensional.

Kesimpulannya, menurut gue untuk saat ini hukum bekerja di bank konvensional yang memakai sistem bunga baru sampai makruh. Mungkin suatu saat nanti ketika perbankan syariah sudah maju dan menguasai perbankan tanah air, baru bekerja di bank konvensional menjadi haram.

Shalat Nomor 2, lanjutkan ngobrol dulu, shalat? Ah, Ntar-ntar aja dech. Kan no. 2

Saya: “wah dah adzan nih, kita shalat dulu yuks.”

Jayen: “shalat kan nomor 2, pertama kan syahadat. Gue masih banyak pertanyaan nih. Misalnya masalah ATM bank syariah yang nebeng di ATM bank konvensional, dan masih banyak lagi. Shalat maghribnya kita akhirkan aja. Kan boleh, asal masih dalam waktu shalat maghrib.”

Makna lafaz Adzan, “Allahu Akbar”

Saya: “loe dengar suara orang yang adzan itu? Dia lagi ngucapin apa?”

Jayen: “Allahu Akbar.”

Saya: “itu artinya apa?”

Jayen: “Allah Maha Besar”

Saya: “kalau Allah Maha besar, zat selain Allah itu lebih kecil atau lebih besar dari Allah?”

Jayen: “lebih kecil, soalnya Allah kan Maha Besar. Kalau ada kata maha berarti paling-paling besar.”

Saya: “Berarti kalau zat Allah itu maha besar, urusan yang berhubungan dengan Allah, zat yang maha besar, itu merupakan urusan yang besar atau kecil?”

Jayen: “Urusan yang besar.”

Saya: “kalau itu urusan yang paling besar, urusan selain hal tersebut urusan yang lebih kecil atau lebih besar?”

Jayen: “jadi Urusan yang lebih kecil.”

Saya: “pada hakekatnya, adzan merupakan panggilan Allah untuk kita supaya sholat berjamaah di mesjid. memenuhi panggilan Allah untuk sholat berjamaah itukan merupakan urusan yang berhubungan dengan Allah. Berarti itu urusan yang maha besar. Kalau gitu, urusan ngelanjutin obrolan kita itu urusan yang lebih besar dari urusan memenuhi penggilan Allah ataukah itu urusan yang lebih kecil dari urusan memenuhi panggilan Allah?”

Jayen: “lebih kecil.”

Saya: “mana yang harus kita dahulukan, urusan yang besar atau urusan yang kecil?”

Jayen: “Urusan yang besar dulu.”

Saya: “kata kamu tadi urusan memenuhi panggilan Allah adalah urusan yang paling besar daripada urusan kita ngobrol, Betul tidak?”

Jayen: “betul.”

Saya: “berarti memenuhi panggilan Allah untuk shalat berjamaah itu lebih penting untuk didahulukan daripada melanjutkan obrolan kita, sepakat?”

Jayen: “sepakat.”

Surya: “yuks kita wudhu dulu, ntar insya Allah habis sholat kita lanjutkan, Oke?”

Jayen: “Oke.”

BERSAMBUNG

Keterangan:

  1. Loe = Kamu
  2. gue = Saya
  3. ga = Tidak
  4. bro = kata sapaan, menurutku kata ini singkatan dari brother (saudara laki-laki)
  5. Riba nasiah merupakan tambahan yang disyaratkan terhadap uang pokok tanpa ada transaksi pengganti yang disyaratkan (Al Jashash dalam kitab Ahkamul Quran)
  6. Hadis riwayat Imam Muslim dalam kitab Shahih-nya, dari Abu Rafi’ RA, bahwa Rasulullah SAW meminjam unta yang berumur tiga tahun kepada seseorang. Lalu datang unta-unta shadaqah kepada beliau. Beliau memerintahkan Abu Rafi’ untuk menyahur unta pinjaman itu. Tapi Abu Rafi’ kembali dan berkata, “Saya tidak mendapatkan di antara unta-unta shadaqah itu kecuali yang sudah berumur enam tahun.” Beliau (Nabi Muhammad SAW) bersabda, “Berikan saja kepadanya karena sebaik-baik manusia ialah yang paling baik penyahurannya diantara mereka.”
  7. Imam An Nawawy dalam kitab syarh Shahih Muslim (kitab yang menjelaskan penjelasan hadis-hadis yang ada dalam kitab shahih Muslim, oleh imam An Nawawy), jilid 11 bab “Man Istalafa Syai’an Faqadha Khairan Minhu” beliau menulis bahwa didalam hadis itu dijelaskan bahwa siapa yang mempunyai beban pinjaman berupa Al qardhu atau yang lainnya, maka dianjurkan agar dia mengembalikannya dengan barang atau pengembalian yang lebih baik dari barang yang dipinjamkan kepadanya. Yang demikian ini hukumnya sunat dan termasuk akhlak yang mulia. Ini bukanlah merupakan pinjaman yang dimanfaatkan untuk mendapatkan keuntungan, karena yang demikian itu dilarang. Karena yang dilarang adalah jika ada syarat dalam transaksi pinjam meminjam.
  8. Al Hafizh Ibnu Hajar Al Asqalany dalam kitab Fathul-Bary Bisyarhi Shahihil-Bukhary Jilid 5 kitab Istiqradh, bab Istiqradhul-Ibil, beliau menulis, “Di dalam hadis ini, terkandung pembolehan mengembalikan yang lebih baik dari pinjaman, jika tidak ada syarat. Jika syarat itu terjadi dalam transaksi, maka hal itu haram menurut kesepakatan. Ini juga merupakan pendapat jumhur (mayoritas ulama).”

Muhammad Surya

Mantan Pengurus Shariah Economics Forum

Fakultas Ekonomika dan Bisnis UGM

2006-2007

dan

Mantan Ketua Bidang Sosial Ekonomi dan Dakwah

Pimpinan Cabang Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah

Bulaksumur-Karang Malang

2007-2008

4 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. assalamu’alaikum….
    bro,,ana meh tanya nih,kalo seumpama ana memberi hutang kepada si fulan,dan ana mensyaratkan begini ” ana hutangi anta satu juta rupiah,terus anta berani ngasih untung berapa pada ana?….”mensyaratkan seperti itu apakah termasuk riba ato bukan?trimakasih atas jawabannya
    wassalamu’alaikum

  2. @nur abidin
    ya, itu tetap riba, karena kata-kata itu termasuk bentuk syarat dalam utang piutang.

  3. saya sampai sekarang belum ngerti bos sebenarnya sistem bagi hasil dalam ekonomi syariah itu gimana si cara atao mekanisme ngitungnya,…….terus kalo di bank konvensilnal kan deposito kalo di bank syariah tu namanya apa yah,thanks

  4. Cara Mengeluarkan Bunga Bank Gmn?

    Thx Ya🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: